Program Hamil Pt.3 – Akhirnya HAMIL!

09D2AAE9-69B0-46D2-9483-3314C29995D4

Ini cerita bagian terakhir dari program hamil ku, udah bisa pada nebak pasti ya dari judulnya hehe.. setelah operasi kehamilan ektopik pada Mei 2018 (bisa baca Program Hamil Pt.2 – Kehamilan Ektopik), aku dan suami mencoba untuk ikhtiar sendiri. Gak langsung sih, karena masih ada trauma di aku sendiri, takut kalau hamil ektopik lagi. Hingga ada sekitar 3 bulan aku mulai berani lagi, dan kami mulai ikhtiar. Minum vitamin, olahraga, hidup sehat, namun masih tetap belum berhasil juga. Hingga akhirnya bulan Desember 2018, siklus menstruasiku kacau lagi ada yang sampi 52 hari panjangnya. Sempat ragu, ke dokter lagi gak ya, tapi disitu suami yang kasih semangat buat yuk coba lagi. Dan menurutku ini yang bikin kita gak pernah patah semangat. Saat aku mulai menyerah, suami pasti kasih semangat, begitu pun sebaliknya.

Akhirnya bulan Desember 2018 aku kembali lagi ke dr. Anita Rachmawati, Sp.OG, (K Fer) tetap di RSIA Grha Bunda. Saat aku cerita keluhan aku, dr. Anita curiga aku ini PCOS (Polycystic Ovary Syndrome). Karena saat itu beberapa tanda PCOS memang muncul di aku, seperti haid yang gak teratur, BB naik, jerawatan. Tapi saat di USG, sel telur aku normal, dimana yang seharusnya kalau PCOS itu sel telurnya banyak dan kecil-kecil. Jadi gak bisa disimpulkan juga kalau aku ini PCOS.

Saat pertemuan itu promil gak langsung dimulai, karena aku harus menstabilkan dulu siklus haid aku. Paling gak 3 siklus teratur, baru bisa dimulai. Jadi aku cuma dikasih obat, yaitu Metformin dan Inlacin, diminum setiap hari selama 3 bulan dan ditambah juga Asam Folat. Plus disuruh olahraga juga, kali ini aku disuruh Yoga, karena ternyata yoga membantu aliran darah ke organ reproduksi. Oh ya, dan memang ada loh Fertility Yoga, bisa cek youtube banyak banget dan bisa diikutin di rumah. Waktu itu aku ikutin Fertility Yoganya @penyogastar. Terus aku juga yoga di sanggar senam namanya Griba di Antapani, instrukturnya ini yang biasa jadi instruktur Fertility Yoga di RS Melinda Bandung. Jadi aku bilang sama dia kalau aku yoga untuk promil, jadi suka dikasih gerakan-gerakan yang menunjang promil aku hehe. Aku Yoga sekitar 3x seminggu lah, campur-campur kadang ke Griba kadang di rumah. Selain itu, aku dan suami juga mulai menjauhi kafein, karena ternyata gak baik juga itu untuk kesuburan. Jadi ga pernah tuh ngopi-ngopi kekinian lagi.

3 bulan berlalu akhirnya sampai di bulan Maret 2019. Alhamdulillah siklusku membaik, ya jadi teratur. Aku kembali lagi ke dr. Anita saat hadi hari ke-2 di bulan Maret 2019. Seperti biasa di cek, alhamdulillah sudah bisa dimulai promilnya. Tapi dokternya berpesan, “ini kita coba dulu ya, semoga aja nanti sel telur yang mateng dari ovarium yang kiri. Karena kalau yang mateng dari ovarium kanan percuma gak bisa dibuahi” (karena kan tuba kananku udah diambil). Aku kembali diresepkan Provula untuk diminum 2x sehari selama 5 hari. Oh ya masih tetap konsumsi Metformin, Inlacin, dan Asam Folat juga. Lalu disuruh kembali di hari ke-14. Nah mulai saat ini, selain kafein kami juga membatasi makanan instant & junkfood, sebulan hanya 1x aja.

Saat hari ke-14 aku kontrol lagi, Alhamdulillah…. ada sel telur yang ukurannya besar (artinya akan siap dibuahi) dari ovarium kiri, dan sepertinya bener-bener malem itu akan mateng (ovulasi). Lalu dokter suruh kami berhubungan selama 4 hari berturut-turut dimulai dari malam itu. Tapi sayangnya, suami lagi dinas ke luar kota, dan baru pulang besok paginya huhu.. Akhirnya aku haid lagi di bulan April 2019.

Haid hari ke-2 di April 2019 aku kembali kontrol ke dr. Anita. Kami mulai membicarakan untuk tingkatan promil yang lebih lanjut, seperti suntik & Inseminasi. Untuk suntik itu sendiri jadi aku gak akan dikasih Provula lagi, tapi obatnya akan langsung disuntikkan ke ovarium kiri aku, supaya pasti yang selanjutnya akan mateng sel telur dari ovarium kiri. Sementara Inseminasi baru kami bahas tentang biaya dan prosesnya aja. Tapi akhirnya, kita kembali promil stimulasi sel telur pakai obat, plus, ditambah sekarang suami juga ditreatment, dikasih vitamin. Jadi begini obatnya…

ISTRI SUAMI
Asam Folat Vit C
Metformin Vit D
Inlacin Vit E
Vit D
Provula

Kami konsumsi itu setiap hari tanpa terlewat. Lalu saat aku kembali kontrol di hari yang ke-14, loh sel telurnya udah ada yang pecah… haaaaa bener-bener takut saat itu. Tapi untungnya aku & suami sudah sempat berhubungan 1x sekitar hari ke-12 kalau gak salah, pokoknya hari terakhir sebelum masuk bulan Ramadhan, hehe. Tapi ternyata masih ada sel telur lain yang siap dibuahi, jadi dr. Anita tetap kasih “jadwal” untuk berhubungan. Kami pun ikutin sesuai jadwal, tanpa terlewat. Hehe.

S__12779546Tiba di tanggal 24 Mei 2019, besoknya kami ada flight ke Makassar untuk mudik lebaran. Sebetulnya waktu kontrol terakhir udah aku tanya sama dr. Anita “dok aku bulan depan ada naik pesawat, mau mudik, kalau misalnya hamil gimana?” dan dr. Anita bilang gak apa-apa. Tapi aku tetep waswas. Jadwalnya aku haid masih 2 hari lagi, tapi yaudah testpack aja deh. Dan ternyata, hasilnyaaaaa…. SESAMAR ITU.. panik dong bingung, besok flight gimanaaaa… akhirnya aku ke dokter lah, tapi hari itu dr. Anita gak praktek, jadi aku ke dokter yang ada aja di RSIA Grha Bunda, waktu itu aku di periksa sama dr. Fridya Wulandari Djuwantono, Sp.OG. Hasilnya, boro-boro kelihatan kantong kehamilan, malah ada cairan bebas di rahim aku 🙁

S__12779548dr. Fridya pun bingung, karena takutnya ini cairan dari kehamilan ektopik lagi yang udah pecah. Akhirnya beliau menghubungi dr. Anita dan aku disuruh tunggu sampai dr. Anita datang. Waktu dr. Anita dateng beliau super nenangin aku yang super panik ini. Katanya ini gak mungkin kalau ektopik lagi dan pecah, karena belum waktunya (biasanya kehamilan ektopik pecah di minggu ke-8), dan aku malah kan ini terlambat haid aja belom gitu. jadi sepertinya itu cairan karena kemarin distimulasi sel telurnya, katanya biasanya memang begitu. Akhirnya dr. Anita suruh tes darah BetaHCG lagi, dan aku tetap diizinkan mudik.

Alhamdulillah… hasil tes darah BetaHCG nya gak menunjukan kehamilan ektopik, tapi memang positif hamil. Tapi mana tenang kan, karena belum tau di rahimku ini gimana, itu cairan apa, dll. Kata dr. Anita dijaga aja, jangan capek, makan protein yang banyak, tetap konsumsi Asam Folat, Metformin, dan Vit D. terus disuruh periksa ke obgyn di Makassar seminggu lagi. Yaudah deh berangkat mudik dengan bermodalkan do’a, dan aku tetep masih puasa. Di Bandara pun request kursi roda supaya ga kebanyakan jalan, karena aku bener-bener pengen ngejaga, entah kenapa gak mau cuek gitu.

S__12779549Sampai di Makassar aku bener-bener bedrest, sambil terus tespack 2 hari sekali hehe.. pas udah telat haid seminggu hasil testpacknya mulai jelas garisnya ada 2. Tapi gak seseneng itu, tetep masih super degdegan 🙁 udah telat haid seminggu itu, aku langsung ke dokter lagi di Makassar, waktu itu aku ke dr. Maisuri T Chalid, SpOG (K) yang ternyata senior dr. Anita waktu kuliah hehehe.. waktu diperiksa dr. Maisuri, masih belum kelihatan juga 🙁 tapi Alhamdulillah cairan bebasnya udah gak keliatan.

S__12779550Kata dr. Maisuri, “ini sih seperti bakal kantong kehamilan, kita berdoa aja ya“. huhuhu tetap masih harus degdegan lagi guysss.. waktu itu aku dikasih penguat kandungan namanya Utrogestan sama dr. Maisuri, untuk dikonsumsi selama 2 minggu dan masih tetap harus bedrest. Sedihnya aku kira hari itu bisa kasih kabar kehamilan ke keluarga suami kan mumpung di Makassar, mana pas ke dr. Maisuri juga sama mertua. Tapi kami masih harus bersabar…

 

Akhirnya mudik kami di Makassar pun selesai dan pulang ke Bandung. Gak pake lama langsung kontrol lagi ke dr. Anita. Cerita lah semua yang sudah disampaikan dr. Maisuri ke dr. Anita. Lalu akhirnya aku di USG lagi, dan ternyata…. Alhamdulillah sudah ada kantong kehamilannya. Kantong kehamilannya pun sudah bisa diukur, usia 5 weeks saat itu. Seneng, seneng banget, tapi masih ada banyak kemungkinan.. secara belum terdeteksi janinnya gitu kan, baru kantongnya aja.

S__12779551

Sama dr. Anita dilanjut juga si Utrogestan (penguat kandungan), banyak banget, baru abis pas sampai 9 weeks kayaknya, dan tetap konsumsi Asam Folat. Terus disuruh kembali 2 minggu lagi.

Waktu kembali 2 minggu lagi, hihi alhamdulillah…. sudah ada janinnya, udah terdeteksi juga denyut jantung janinnya :”) kalau orang-orang saat itu nangis, aku malah ketawa-ketawa.. entah kenapa aku juga.. Alhamdulillah akhirnya bisa juga aku merasakan ini, merasakan kehamilan, bisa juga kami punya anak. Usaha & do’a kami selama 2 tahun lebih ini akhirnya ada hasilnya. Ternyata saat apa yang kita inginkan belum terwujud, harus terus selalu tingkatkan do’a dan ikhtiar itu bener adanya. Terima kasih banyak ya Allah, alhamdulillah <3

Terima kasih juga untuk semua yang selama ini sudah doain, saat menulis blog ini usia kandungan ku udah 27 weeks. Sambil nulis, sambil ada yang nendang-nendang diperutku hehe mohon doanya lagi ya semua, semoga lancar terus kedepannya. Soon akan aku update lagi berbagai cerita tentang kehamilan ku, xoxo!

 

Even miracle takes a litte time 🙂

Leave a Reply