Program Hamil Pt.2 – Kehamilan Ektopik

S__12664842

Halooo! Lanjut dari postingan kemarin yang Program Hamil Pt.1 – My First PROMIL. Buat yang belum baca, boleh mampir baca dulu biar tau dari awal hehe..

Setelah tau dan fix nih testpack ku menunjukan garis 2 yang artinya positif, terus akhirnya yaudah deh kontrol saat itu bulan April 2018 ke dr. Anita Rachmawati, Sp.OG, (K Fer) lagi tetap di RSIA Grha Bunda. Pas kontrol ke dokter, ini hasil USG nya…

S__12664846

Katanya itu ada kantong kehamilannya, tapi gak bisa diukur. Oh mungkin karena terlalu kecil, padahal kalau dari HPHT itu usianya sudah sekitar 5 weeks. Disuruh lah aku kembali 2 minggu lagi.

Lalu 2 minggu lagi aku kontrol, dengan sudah menyebar berita kehamilan kemana-mana, sudah posting ke social media. Waktu kontrol kok rahimnya bersih, shock lah aku bener-bener lemes selemes-lemesnya. dr.Anita pun langsung nyuruh tes darah BetaHCG, buat lihat berapa kadar BetaHCG aku, karena kalau hasilnya tinggi salah satu tanda kehamilan ektopik. Tapi saat di USG juga biasanya udah ketauan kalau kehamilan ektopik, tapi di kasusku engga sama sekali. Oh ya, dr. Anita minta aku kembali 1 minggu lagi.

Sambil nunggu hasil tes BetaHCG, aku cari dokter lain deh untuk second opinion. Akhirnya aku pergi ke RS Hermina Arcamanik, disitu aku periksa sama dr. Rina Eka Puspitasari, Sp.OG. Hasil pemeriksaan dr. Rina katanaya “oh ini memang belum kelihatan, masih terlalu kecil, gak apa-apa kok gausah khawatir”. Meskipun hasilnya gitu, tetep aja aku gabisa tenang dan masih terus sedih. Gak berhenti juga aku berdoa, ibadah, makan sehat, pokoknya semua hal yang baik untuk janin aku lakuin. Dengan harapan saat nanti kontol lagi ya gak kenapa-kenapa, janinku akan terdeteksi.

Tibalah di hari Minggu, tanggal 13 Mei 2018. H-1 aku harusnya kontrol lagi ke dr. Anita. Dari pertemuan terakhir dr. Anita selalu nanya, “ada flek ga?”, “jatuh gak?”, “sakit gak perutnya?”.. dan aku gak merasakan itu semua, perut sakit sih ya kaya mau haid, tapi kan katanya itu wajar ya saat awal-awal kehamilan (saat itu aku mikirnya gitu). Tapi tiba-tiba, habis sholat subuh kok perut aku sakit banget. Sesakit itu sampe gabisa bergerak, aku cuma bisa tiduran nyamping ngerengkol gitu. Suami panik dong, subuh-subuh ngehubungin Mamah & Teteh aku. Akhirnya Mamah & keluarga dateng ke rumah, aku dipijitin, dibalur, alhamdulillah tuh reda sakitnya. Aku disuruh sarapan, bisa tuh bangun dari kasur dan aku sarapan. Lagi sarapan, aduh kok sakit lagi… langsung lah cus ke RSIA Grha Bunda pagi sekitar jam 8. Karena itu hari minggu, jadi cuma bisa ke IGD. Akhirnya pihak IGD yang ngehubungin dr. Anita. Sambil nunggu dr. Anita dateng, aku di tes segala macem, ya darah, ya urin, pokoknya semua.

Sampai akhirnya sekitar jam 12 siang dr. Anita dateng, aku langsung di USG. dr. Anita udah condong kalau kalau ini sepertinya Kehamilan Ektopik. Selain itu, ada cairan juga di sekitaran rahim aku, dan mau gak mau juga itu harus diambil. Disarankan lah aku buat dioperasi besok. Besoknya banget. Karena kalau ini beneran Kehamilan Ektopik akan bahaya ke aku kalau ga segera ditangani. Akhirnya aku, suami, keluarga setuju lah untuk operasi besoknya. Operasinya Laparoskopi, tujuan awalnya cuma buat nyari itu janinnya ada dimana. Kalau ada di tempat yang seharusnya ya alhamdulillah, tapi kalau dia berada di bukan tempatnya terpaksa harus diangkat.

Hari Senin nih, 14 Mei 2018, dimana seharusnya kehamilanku tepat berusia 8 weeks, tapi aku sedang bersiap buat operasi jam 3 sore hari itu. Udah ga tau lagi sih ngungkapin sedihnya gimana. Bener-bener cuma bisa pasrah, tambah degdegan juga mau dioperasi besar, dibius total gitukan. Singkat cerita aku masuk ruang operasi, dr. Anita terus tenangin aku, dia pimpin do’a, semua yang ada di ruang opersi berdo’a, terus aku ga inget lagi. Sekitar 3 jam aku di ruang operasi, begitu sadar, suami langsung dipanggil. Terus dia dateng, dan dia cuma bisa ngelus-ngelus aku, pegang tangan aku, dan aku tau dia sedih, tapi dia harus tetep kuat buat tenangin aku yang pastinya lebih sedih. Terus aku denger juga sambil masih dalam keadaan setengah sadar, Tetehku nanya sama perawat “Bisa liat janinnya gak?”. Disitu aku langsung tau, oh ya oke udah diangkat 🙂 terus bergantian keluarga aku masuk, bilang sabar… sabar… sambil aku masih setengah sadar, dan mulai kerasa sakit huhu

Akhirnya aku dipindahin ke ruang rawat inap, dan aku gak berhenti nanya sama semua orang, “jadi ini gimana? aku gimana? bayinya kenapa? gimana?”. Udah di ruangan, baru lah tetehku jelasin, ya janinnya adanya di Tuba Falopi sebelah kanan, jadi diangkat, sama tubanya juga. Makin lah disitu aku tambah down……

S__12664850

Saat itu yang aku rasa sih udah bener-bener ikhlas, ikhlas banget yaudah gapapa gajadi hamil. Cuma yang bikin sedih tuh saat liat suami yang berusaha gak sedih didepan aku. Kebayang ga sih jadi dia, pasti sedih, sama sedihnya sama kita, tapi harus ngilangin sedihnya kita….

Besoknya dr. Anita visit, dia jelasin semua… Ya ini Kehamilan Ektopik, janin aku diangkat karena dia tumbuh dan berada di Tuba Falopi, sementara kan harusnya di rahim. Kenapa tidak terdeteksi saat USG, karena janin yang masih berupa segumpal darah itu udah pecah, tapi untungnya gak pecah “muncrat” jadi aku gak pendarahan. Tapi ada cairan kan disekitaran rahim aku, ya itu dari darah pecahan si janin…. dan kenapa tuba ku juga di ambil, karena janinnya menyobek tuba aku, makannya aku kesakitan banget. Lagi-lagi dr. Anita tetap tenangin aku, bahwa dengan Tuba Falopi ku yang hanya 1, itu sama sekali gak mengurangi kesempatanku untuk hamil.

Aku dirawat di RS sekitar 3 hari, karena ternyata sakitnya wow juga yah.. dan H+7 dari operasi aku kontrol lagi ke dr. Anita, untuk lihat kondisi rahim dan lepas jahitan. Saat kontrol itu dikasih tau, kalau nanti udah haid lagi berarti semua organ reproduksinya sudah kembali normal. Oh ya, aku juga ngalamin nifas loh, sekitar 2 mingguan lah.. dr. Anita juga bilang, kita tunggu sampai haid dulu, baru nanti kalau sudah haid kita diskusi lagi mau gimana, apa mau di promil lagi atau gimana. Tapi aku dan suami memilih untuk, ya ini saatnya kita rehat sejenak dari segala usaha yang udah kita lakukan, selebihnya tetap kita andalkan do’a. Dan sampai saat ini, aku masih belum tau apa penyebabnya, Qadarullah…

Dear my little one, you didn’t stay for so long. But in those precious weeks, you changed us forever <3

2 comments

Leave a Reply